Sadorexia: apa itu, gejala, sebab dan bagaimana ia dirawat

The Institut Gangguan Makan (ITA) mendapati lebih banyak penyakit dikaitkan dengan masalah makanan. Salah satu yang paling terkenal di zaman ini ialah sadorexia, atau biasa dipanggil diet kesakitan.

Pada dasarnya ia adalah kombinasi tingkah laku anorexic, bulimic dan orthorectic (u orthorexia) dengan penyalahgunaan badan dan penggunaan kaedah penurunan berat badan masokistik. Iaitu, orang yang menderita sadorexia cenderung membahayakan diri sendiri untuk mengatasi kebimbangan yang menghasilkan keinginan untuk makan.

Ia merangkumi, oleh itu, dalam gangguan makan yang menggabungkan anoreksia dengan sadisme atau masokisme (yang ditakrifkan sebagai keseronokan kesakitan sendiri), dengan konjugasi kekal perilaku anorexic, dengan mengubahsuai teknik penipisan masokisme yang teruk.

"Kaedah" ini digunakan untuk mencapai a penipisan yang melampau, penipisan yang hanya dapat dilihat oleh mata orang lain, kerana orang yang menderita penyakit jenis ini akan menurunkan berat badan tanpa kawalan dan akan mencapai titik di mana mustahil untuk melihat secara objektif dan dapat berakhir.

Orang-orang dengan sadorexia, adalah orang yang rendah diri, tertekan, mereka mungkin telah membawa kepada penyakit ini beberapa masalah keluarga, sosial atau emosi dan yang membawa kepada sadorexia untuk mencari jalan keluar.

Mereka hanya mencari kesempurnaan dalam dunia ketidaksempurnaan, yang ingin mencapai mustahil dan yang mampu membunuh diri jika mereka tidak menerima diri mereka seperti mereka.

Apakah tanda-tandanya?

Terdapat pelbagai gejala yang boleh memberi amaran tentang kemungkinan seseorang mengalami gangguan makan seperti sadorexia. Yang paling biasa ialah yang berikut:

  • Kehilangan berat badan yang cepat dan kekal. Terutama apabila Indeks Massa Badan (BMI) sebanyak 17 atau kurang tercapai.
  • Lebam, luka, tanda, keradangan atau parut pada pergelangan tangan, mulut, leher dan pergelangan kaki.
  • Sejarah yang mungkin: kecederaan diri, gangguan personaliti, anoreksia, ortoraksia atau bulimia.
  • Pengasingan sosial dan keluarga.
  • Ketidakhadiran haid (dalam kes wanita).
  • Otot rata, berserabut dan nipis.
  • Perkembangan awal mental dan seksual pada remaja.
  • Pusing, perubahan usus dan / atau sembelit.
  • Intoleransi terhadap sejuk.
  • Kehilangan, dalam banyak kes tiba-tiba, semua atau beberapa gejala gangguan makan sebelumnya. Sebagai contoh: kemurungan, kekurangan harga diri, provokasi muntah, kesedihan, kebimbangan atau persepsi tentang kegemukan / obesiti.

Apa yang menyebabkan kemunculan sadorexia?

Sebab-sebab yang boleh secara langsung atau tidak langsung mempengaruhi penampilan gangguan makan ini sangat berbeza-beza. Biasanya, Orang yang menderita sadorexia cenderung menjadi orang yang tertekan, dengan rendah diri, yang mungkin mempunyai masalah keluarga, emosi atau sosial (penyebab psikososial).

Di samping itu, perlu diambil kira bahawa gabungan genetik, fisiologi, neuroendokrin dan pengaruh psikososial juga boleh berlaku.

Bagaimana ia dirawat?

Sekiranya individu atau individu menderita sadirixia, di tempat pertama adalah perlu kawalan yang mencukupi ke atas apa yang dimakan orang-orang ini, serta penjagaan penjagaan yang berlebihan oleh mereka di sekelilingnya (saudara-mara dan rakan-rakan terus), untuk mengelakkan diri dari bahaya lanjut.

Di samping itu, rawatan psikologi sangat penting untuk membantu pesakit mempunyai hubungan yang lebih sihat dan sihat dengan makanan dan badan mereka sendiri, supaya pengurusan pemakanan adalah penting dan penting, walaupun psikologinya adalah pakar yang sesuai Masa untuk mengesyorkan bila masa yang sesuai untuk mula menerima diet yang seimbang, seimbang dan lengkap. Artikel ini diterbitkan untuk tujuan maklumat sahaja. Ia tidak boleh dan tidak boleh menggantikan perundingan dengan Pakar Perubatan. Kami menasihati anda untuk berunding dengan Doktor Dipercayai anda. TemaGangguan makan

SADOREXIA (September 2019)