Mengapa anda tidak sepatutnya menjadi seorang perfeksionis

Apabila kita bertanya kepada diri sendiri apa sifat yang mungkin mewakili kita dalam kata perfeksionisme ada yang masuk. Kita biasanya juga mengatakannya dengan semangat, dengan dorongan, tapi pastinya dalam hati kita berfikir, bagaimana jika kurang perfeksionis? Adakah saya lebih bahagia? Adakah saya tahu bagaimana untuk membuat kesilapan lebih mudah?

Kita tahu bahawa menerima kesilapan atau kemunduran bukanlah tugas yang paling mudah, dan betapa lebih banyak kesempurnaan yang kita cuba, lebih sukar bagi kita untuk menerima mereka. Sekiranya kita merasakan bahawa sesetengah peristiwa atau keadaan tidak berlaku seperti yang kita jangkakan, kita mungkin merasakan bahawa kita tidak mempunyai segala-galanya yang terkawal, dan dari saat itu kita mulai ketakutan dan rasa tidak percaya.

Sudah tentu mereka telah menjual kita bahawa kita lebih baik apabila kita menguasai segala-galanya, tetapi tanpa menyedari bahawa kalberi dalaman kita sendiri bermula di sana. Kami berhenti mengingati ketika itu kali terakhir kami salah dan mengetahui tentang hal itu, tetapi kami hanya mengingat betapa baiknya kami menyediakan meja, makanan atau seberapa baik kami dengan orang itu atau dalam pekerjaan itu.

Adakah kita benar-benar tahu apa "perfeksionisme" bermakna?

Kita boleh mentakrifkannya betul-betul seperti yang Sikap berterusan yang mempunyai seseorang, yang cenderung untuk mencari kesempurnaan dalam apa yang dilakukannya, memperbaikinya selama-lamanya tanpa memutuskan untuk mempertimbangkannya tidak pernah selesai.

Tanpa sangat mendalam kita tahu bahawa ini membawa kita untuk mencapai lebih banyak gol dan kepuasan peribadi yang lebih tinggi tetapi, adakah kita tahu kapan harus berhenti?

Sesungguhnya tidak. Menjadi kesempurnaan yang berlebihan membuatkan kita hidup dalam ketegangan terus. Kita mungkin rasa ketakutan dan kita menganggap diri kita sendiri, apa yang berlaku jika saya tidak memperolehnya Bagaimana jika saya salah Apa yang akan difikirkan oleh orang lain? Kita kehilangan sifat manusia untuk membuat kesilapan dan memperoleh pendidikan yang diperlukan.

Sudah tentu kita mudah tertekan dan juga kita tidak dapat meraikan pencapaian kita maka kita sudah memikirkan tentang perkara seterusnya. Kita tidak tahu bagaimana untuk diam tanpa melakukan apa-apa, ia adalah bagaimana keperluan berterusan perlu dilakukan tetapi kita merasakan bahawa kita membuang masa dan kita lupa bahawa kita kehilangan diri kita sendiri.

Apa yang baik untuk tahu?

Adalah baik untuk mengetahui perbezaan antara terus menuntut untuk melakukan perkara yang betul atau memperbaiki perkara apabila anda boleh, tanpa kesulitan atau tekanan, mengetahui bahawa jika kita tidak dapat atau pada masa itu kita tidak mampu, kita masih sama penting dan penting. Adalah baik untuk mengetahui bahawa kita tidak perlu mengurangkan nilai kita tetapi perlu diingat bahawa, sekurang-kurangnya, kita telah mencubanya, tanpa mengambil kira keputusannya.

Adalah baik untuk mengetahui kesempurnaan membuat kita kehilangan dan mengalami banyak aspek kehidupan kita. Sudah tentu anda tidak pernah mengemukakan soalan yang serius ini:

  • Adakah saya sentiasa mempunyai keperluan untuk menjadi yang terbaik atau yang pertama dalam segala hal?
  • Adakah saya mempunyai perasaan yang berterusan bahawa saya sentiasa perlu memperbaiki bagaimana saya, apa yang saya lakukan atau telah lakukan?
  • Adakah anda berasa dalam tekanan dan kecemasan yang berterusan?
  • Aktiviti belakang di mana anda tidak merasa yakin dengan diri sendiri?

Jika jawapan anda bersifat afirmatif, anda adalah seorang yang sempurna. Ini tidak buruk, perkara yang buruk adalah terus meneruskan jalan ini tanpa menyedari sepenuhnya. Dan apa yang lebih buruk lagi, menderita dari fakta tidak selalu mendapat apa yang kita usulkan, atau kerana perkara-perkara tidak pergi seperti yang kita mahu. Mungkin pada beberapa peringkat hidup anda, anda merasakan bahawa anda mempunyai harga diri yang rendah dan anda mula merebutnya.

Dengan apa fikiran kita boleh mengaitkan kesempurnaan?

Semua yang kita fikirkan tentang diri kita tercermin dalam cara kita bertindak. Sesungguhnya kita merasakan perlu merasakan kelulusan orang-orang tertentu, kita takut penolakan, kita cenderung mempunyai pemikiran dengan cara yang radikal kita tidak mengamati pelbagai kelabu atau ia harus hitam atau putih, kita mengekalkan persepsi yang tidak dapat dipertanggungjawabkan tentang diri kita dan kita biasanya mengklasifikasikan kesilapan Sebagai kegagalan atau saya tidak berguna, saya tidak berharga.

Mengubah tabiat ...

Hari ini kami menjemput anda untuk memerhatikan tanpa menghakimi dan mendengarkan anda tanpa membenarkan diri anda. Anda tidak perlu sempurna dalam semua yang anda lakukan atau bagaimana anda melakukannya. Kehidupan mengajar kita bahawa adalah perlu untuk membuat kesilapan untuk mengenali diri kita sedikit lebih setiap hari kepada diri kita sendiri untuk esensi kita sendiri.

Apabila anda mencuba sesuatu dan tidak mencapainya, jangan hancurkan diri anda hanya berfikir, saya cuba. Rasa tidak berbuat baik sambil menikmati hari untuk diri sendiri tanpa keinginan. Anda hanya perlu kelulusan diri anda, tiada siapa yang menghakimi anda.

Langkah pertama adalah menerima untuk dapat bertambah baik. Artikel ini diterbitkan untuk tujuan maklumat sahaja. Ia tidak boleh dan tidak boleh menggantikan rundingan dengan Pakar Psikologi. Kami menasihatkan anda untuk berunding dengan Pakar Psikologi anda yang dipercayai.

Bagaimana Cara Menghadapi Orang Yang Mau Menang Sendiri ? (Ogos 2019)