Apakah iri hati dan mengapa ia muncul?

The iri hati tidak semestinya perasaan bahawa kita paling bangga mempunyai atau kurang-lebih-lebih lagi kita mahu melihat (tentunya tiada siapa yang ingin mendedahkan diri mereka dengan beberapa siri komen iri pada dinding Facebook mereka atau mana-mana rangkaian sosial yang lain, sekurang-kurangnya tidak secara sukarela).

Walaupun kita hanya memperlihatkan sebahagiannya, kebenarannya adalah bahawa iri hati adalah salah satu perasaan yang tepat kepada manusia ... dan kita semua merasakannya.

Bagaimanapun, bagi sesetengah orang, perasaan ini boleh menjadi sangat dominan dan menjadi masalah yang boleh memberi kesan kepada mood dan kesihatan kita. Mari kita lihat secara terperinci apa sebenarnya iri hati dan mengapa ia muncul.

Apa iri hati?

Envy adalah, seperti yang kita katakan, perasaan yang mempunyai akar yang sangat lama. Malah, ia adalah salah satu daripada tujuh dosa yang mematikan agama Kristian bersama dengan tamak, kebanggaan, keramaian, nafsu, kemarahan dan kemalasan. Kita boleh mengesannya di sana sini, dari gosip dua kawan kritikal ke cerita dongeng (ratu yang iri hati yang tidak dapat bertahan melampaui keindahan oleh Snow White).

Jika kita terpaksa menentukan iri hati, kita boleh mengatakannya ia adalah perasaan marah atau kekecewaan di bawah sesuatu yang ada dan yang tidak. Rasa menyembunyikan iri hati, pada gilirannya, keinginan untuk kehilangan apa yang dicemburui atau kegagalan orang yang dicemburui.

Envy akan, dalam beberapa cara, sisi negatif atau berbahaya perasaan lain, kekaguman. Apabila kita bercakap tentang kekaguman, kita lebih suka, dengan perasaan yang merangsang, walaupun ketika orang lain melampaui kita atau memiliki sesuatu yang kita inginkan.

Secara umum, iri hati dilepaskan berdasarkan kualiti yang dimiliki oleh orang lain, tidak begitu banyak objek material. Banyak kali, mereka menerangkan dari psikologi, objek material tidak dicemburui tetapi keupayaan orang untuk mendapatkannya (sebagai contoh untuk menang secara buruh dan dapat mencapai tahap penggunaan yang unggul).

Sebab-sebab iri, mengapa ia muncul?

Psikologi menawarkan tafsiran yang berbeza mengenai punca iri hati. Dari psikoanalisis itu dikekalkan bahawa iri hati itu berasal dari peringkat awal kehidupan kita, hanya bayi.

Menurut teori ini, objek pertama iri adalah ibu, atau lebih tepatnya kemampuannya untuk memberi makan kepada kita. Oleh itu, jika hubungan pertama ini memuaskan, kanak-kanak akan membangunkan rasa aman dan percaya diri. Tetapi jika tidak, dia akan menjadi tidak percaya dan tidak selamat, yang kemudian akan membawa kepada seorang dewasa yang iri hati.

Satu lagi aspek yang ditunjukkan adalah berkaitan dengan pembesaran kanak-kanak. Sekiranya mereka membesar dalam sebuah keluarga di mana komen-komen yang iri terhadap orang lain adalah perkara biasa, atau di mana persaingan di antara adik-beradik dan hilang kelayakan telah dipertingkatkan, mereka mungkin akan mengalami perasaan iri ketika mereka membentuk keperibadian.

Psikologi lain mengatakan bahawa iri hati boleh timbul akibat banyak keadaan kekecewaan yang telah berlaku dalam kehidupan seseorang, sama ada kerja, cinta atau sosial.

Akibat kecemasan dalam kesihatan kita

Mempunyai perasaan iri hati yang kerap mempunyai kesan negatif yang jelas pada mood kita, menyebabkan kemarahan, kemurungan atau harga diri yang rendah. Sebenarnya, perundingan psikologi secara praktikal tidak boleh dianggap iri hati. Lebih biasanya pesakit mengalami kemurungan dan kemudian gangguan perasaan iri pada masalah ini ditentukan sepanjang rawatan.

Tetapi ia juga mempunyai kesan pada tahap fizikal. Seperti yang telah dipelajari, mereka yang menderita perasaan iri hati ini cenderung untuk membina gangguan hati seperti penyakit kuning. Artikel ini diterbitkan untuk tujuan maklumat sahaja. Ia tidak boleh dan tidak boleh menggantikan rundingan dengan Pakar Psikologi. Kami menasihatkan anda untuk berunding dengan Pakar Psikologi anda yang dipercayai.

Masya ALLAH, Mungkin ini penyebab anda sering sakit dan cepat meninggal, Ustadz Khalid Basalamah (Oktober 2019)