Carolina Marín, satu lagi kisah peningkatan melalui badminton

Ia tidak mengatakan bahawa bola sepak telah menjadi sukan klasik di separuh dunia. Ini telah menyebabkan para pemain itu sendiri untuk menghasilkan berjuta-juta dolar dengan sedikit usaha, suatu fakta yang kadang-kadang mengganggu sedikit faedah dan faedah sukan secara umum.

Walau bagaimanapun, terdapat orang lain yang tidak berkongsi nasib yang sama sejak penubuhannya. Mereka tidak pernah mendapat sokongan jenama besar atau syarikat yang tidak mempunyai masalah dalam membiayai perjalanan mereka ke tempat lain di planet ini.

Ini adalah kes, contohnya, Carolina Marín, salah satu pemain badminton yang paling penting dalam adegan Sepanyol dan yang telah menjadi contoh hidup dengan usaha dan ketabahan, anda boleh mencapai impian yang kami tetapkan.

Tetapi seperti yang telah dijelaskan pada awal artikel, permulaan untuk atlet ini dari Huelva tidak mudah sama sekali. Dari awal, Carolina tercinta kami mendaftar di kelas badminton untuk bersenang-senang. Sebagai satu cara untuk menghiburkan diri anda pada waktu yang sudah mati selepas sekolah.

Carolina memulakan badminton untuk hiburan

Mana-mana gadis zaman beliau akan mendaftar untuk kelas tarian, gitar, karate atau bola keranjang. Walau bagaimanapun, gadis kecil ini hanya berumur sepuluh tahun yang ingin melakukan sesuatu yang berbeza. Jadi tidak pendek atau malas menunjuk pada kelas dalam sukan itu yang hanya terdiri "Mengetik pena plastik".

Dari situ, dia mula membakar peringkat pada kelajuan yang luar biasa. Dia meninggalkan kampung halamannya untuk Madrid untuk memulakan latihan dalam sukan ini dengan cara profesional yang dilahirkan dari kelas-kelas mulia India pada abad kedua puluh. Dengan hanya 14 tahun, seorang gadis dengan dua coletitas tiba dari tangan ibu bapa mereka ke Madrid, hanya ke pusat prestasi penuh tangan Fernando Rivas.

Atlet dan jurulatih grenadian ini adalah orang yang mendedikasikan dirinya untuk membentuk legenda Carolina. Yang berdedikasi badan dan minda untuk mewujudkan juara yang masih terus meraih kejayaan walaupun usia muda. Walau bagaimanapun, protagonis cerita ini juga meletakkan semua usaha dan cita-cita mereka pada masa menjadi salah satu pemain badminton terbaik dalam sejarah. "Saya mahu menjadi yang terbaik di dunia. Tidak kira berapa lama ia memerlukan saya. Tetapi saya mahu dan saya rasa saya boleh. "

Sehingga tahun 2009, kebangkitan Carolina Marin adalah meteorik

Terima kasih kepada kedua-dua atlet ini, Carolina Marín mula menjalin lagenda beliau. Sudah pada tahun 2009 dia memenangi gelaran juara Eropah Jun Badminton.

Dua tahun kemudian, ia diisytiharkan sebagai peningkatan pemain Eropah selepas kejohanan yang berlangsung di bandar Vantaa di Finland. Tetapi tidak sehingga tahun 2014 apabila Carolina menikmati hobi kejayaan. Seorang pemain Sepanyol yang sangat muda berjaya mengalahkan Li Xuerui, pemain nombor satu badminton yang berasal dari China, sebuah negara di mana terdapat lebih dari 100 juta pengamal sukan racquet ini.

Tetapi eksploitasi Marin tidak berakhir di sini. Jauh dari intimidasi dan berpuas hati dengan kejohanan dunia yang "mudah", Carolina terus dengan cita-cita tanpa had. Dia mendapat antara kening dan mendapatkan emas dalam perlawanan seterusnya di Rio de Janeiro di Brazil. Jadi dia mempersiapkan dirinya lagi dengan cara yang paling menuntut dengan tujuan tunggal memenangi podium dalam acara Olimpik ini.

Walaupun jalan ini tidak mudah sama ada: "Selepas menamatkan latihan, saya sering kembali ke kediaman dengan air mata kerana permintaan sukan ini. Tetapi saya tidak pernah berputus asa Saya sentiasa tahu bahawa semua usaha yang ada di belakang akan mempunyai buahnya "Kata Carolina sendiri.

Tahu: Sukan apa yang hendak diamalkan? Petua untuk memilih yang paling sesuai

Dan bagaimana jika dia melakukannya, pada 19 Ogos 2016, Carolina Marín memenangi pingat emas selepas perlawanan keras dan cepat menentang Pusarla Venkata Sindhu akibat keputusan 9-21, 21-12, 21-15, menjadi pemain Sepanyol dan Andalusia pertama dalam sejarah untuk memenangi pingat Olimpik dalam sukan ini.

IMS - Tim bulutangkis Indonesia memenangkan juara dunia (November 2019)